Sabtu, 06 Oktober 2012

formula dan fungsi dalam m excel

FORMULA DAN FUNGSI DALAM MICROSOFT EXCEL


MICROSOFT EXCEL merupakan program yang dirancang untuk melakukan berbagai jenis operasi perhitungan. Perhitungan dalam program ini selalu menggunakan operator perhitungan dan data-data yang dihitung.
1.Jenis Operator
MICROSOFT EXCEL mempunyai empat jenis operator, yaitu Operator Aritmetika, Operator Perbandingan, dan Penggabungan Teks.
a.Operator Aritmetika
Operator Aritmetika berfungsi untuk membuat operasi dasar matematika seperti penjumlahan, pengurangan, pembagian, perkalian, persentase, eksponensial, dan penggabungan bilangan.
SIMBOL OPERATOR
OPERATOR
+
Penjumlahan
-
Pengurangan
:
Pembagian
*
Perkalian
%
Persentase
^
Eksponensial
$
Penggabungan

b.Operator Perbandingan (Logika)
Operator Perbandingan berfungsi untuk membandingan dua buah nilai yang menghasilkan nilai logika True or False. Perbandingan menghasilkan nilai logika True apabila perbandingan Benar dan menghasilkan nilai logika False apabila perbandingan dinilai Salah. Jika anda ingin menggunakan operasi logika, biasanya diperlukan adanya ekspresi dan pernyataan logika. Operator perbandingan meliputi seperti pada tabel berikut:
SIMBOL OPERATOR
TIPE PERBANDINGAN
=
Sama dengan
Kurang dari
Lebih dari
<=
Kurang dari atau sama dengan
>=
Lebih dari atau sama dengan
<> 
Tidak sama dengan

Contoh: 1=2 menghasilkan salah, 2>1 menghasilkan benar, 3=3 menghasilkan benar, 3<>3 menghasilkan salah.
Contoh: ketik atau isilah sel B3 dengan angka 125 dan sel C3 dengan angka 250. Selanjutnya isi sel D3 dengan ekspresi atau pernyataan logika berikut ini: =C3>B3
Dengan ekspresi logika ini, maka Excel akan menampilkan tulisan TRUE apabila pernyataan itu BENAR. Dan akan menampilkan tulisan FALSE apabila pernyataan itu salah.
Anda juga dapat menggabungkan dua atau lebih ekspresi logika menggunakan operator AND atau OR. Untuk penulisan operator logika AND mempunyai bentuk sebagai berikut:
AND(Ekspresi Logika-1, Ekspresi Logika-2,...)
Suatu ekspresi yang menggabungkan dua atau lebih ekspresi logika dengan Operator AND akan dianggap benar, bila semua ekspresi logika yang digabungkannya benar.
Contoh: anda dapat mengetik data 1 di sel B5 dengan 1250 dan data 2 di sel C5 dengan 20%, Dan data 1 di sel B6 dengan 1250 dan data 2 di sel C6 dengan 12%, dan rumus yang dapat digunakan di sel D5 adalah
=AND(B5>1000,C5>15%) maka yang akan muncul di sel D5 adalah tulisan TRUE, dan setelah di copy maka di sel D6 akan muncul tulisan FALSE.
Sedangkan untuk penulisan Operator Logika OR mempunyai bentuk sebagai berikut:
=OR(Ekspresi Logika-1, Ekspresi Logika-2..)
Suatu ekspresi yang menggabungkan dua atau lebih ekspresi logika dengan operator OR akan dianggap benar bila setidaknya salah satu ekspresi logika yang digabungkannya benar.
Contoh: anda dapat mengetik data 1 di sel B5 dengan 1250 dan data 2 di sel C5 dengan 20%, dan data di sel B6 dengan 1250 dan data 2 di sel C6 dengan 12%, dan rumus yang dapat digunakan di sel D5 adalah
=OR(B5>1000,C5>15%) maka yang akan muncul di sel D5 adalah tulisan TRUE, dan setelah di copy maka di sel D6 akan muncul tulisan TRUE.
 c.Operator Acuan
Operator Acuan berfungsi menggabungkan selang sel yang digunakan dalam perhitungan. Operator Acuan yang digunakan terlihat dalam tabel:
SIMBOL OPERATOR
PENJELASAN
Titik Dua ( : )
Operator jangkauan yang berfungsi untuk menghasilkan satu acuan daari dua acuan meskipun dari sel yang berbeda
Koma ( , )
Operator penyatuan yang berfungsi untuk menggabungkan banyak acuan menjadi satu acuan
Spasi (  )
Operator perpotongan yang berfungsi untuk mengacu kepada sel yang menjadi perpotongan di antara dua acuan

Contohnya: B5:B2, SUM(B4:B10,D4:D10), (A5:B5 C4:D4)
d.Operator Penggabungan Teks
Operator penggabungan teks berfungsi untuk menggbungkan dua kata yang bertipe string ( teks ). Operator penggabungan teks menggunakan simbol Ampersand (&).
Contoh:  Penggabungan dua teks dari kolom A2 dengan teks di kolom B2, digunakan rumus: =A2&B2. Dan juga bila anda ingin menggabungkan teks yang terdapat di kolom A3 dan kolom B3, maka rumus yang digunakan adalah =A3&B3.
Begitupun juga untuk yang selanjutnya.. namun setelah melihat hasil dari penggabungan teks ini akan terlihat belum adanya spasi antara kolom A dan kolom B yang telah digabung di kolom C. Maka Jika anda ingin ada jarak spasi antara gabungan kolom A dan B di kolom C ini juga dapat menggunakan rumus: =A2”  “&B2.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar